Cari Blog Ini

Memuat...
Selasa, 02 Maret 2010

SENI TRADISIONAL BANJAR

Seni tradisional Banjar adalah unsur kesenian yang menjadi bagian hidup masyarakat dalam suku Banjar. Tradisional adalah aksi dan tingkah laku yang keluar alamiah karena kebutuhan dari nenek moyang yang terdahulu. Tradisi adalah bagian dari tradisional namun bisa musnah karena ketidamauan masyarakat untuk mengikuti tradisi tersebut.

Kultur budaya yang berkembang di Banjarmasin sangat banyak hubungannya dengan sungai, rawa dan danau, disamping pegunungan. Tumbuhan dan binatang yang menghuni daerah ini sangat banyak dimanfaatkan untuk memenuhi kehidupan mereka. Kebutuhan hidup mereka yang mendiami wilayah ini dengan memanfaatkan alam lingkungan dengan hasil benda-benda budaya yang disesuaikan. hampir segenap kehidupan mereka serba relegius. Disamping itu, masyarakatnya juga agraris, pedagang dengan dukungan teknologi yang sebagian besar masih tradisional.

Ikatan kekerabatan mulai longgar dibanding dengan masa yang lalu, orientasi kehidupan kekerabatan lebih mengarah kepada intelektual dan keagamaan. Emosi keagamaan masih jelas nampak pada kehidupan seluruh suku bangsa yang berada di Kalimantan Selatan.

Urang Banjar mengembangkan sistem budaya, sistem sosial dan material budaya yang berkaitan dengan relegi, melalui berbagai proses adaptasi, akulturasi dan assimilasi. Sehingga nampak terjadinya pembauran dalam aspek-aspek budaya. Meskipun demikian pandangan atau pengaruh Islam lebih dominan dalam kehidupan budaya Banjar, hampir identik dengan Islam, terutama sekali dengan pandangan yang berkaitan dengan ke Tuhanan (Tauhid), meskipun dalam kehidupan sehari-hari masih ada unsur budaya asal, Hindu dan Budha.

Seni ukir dan arsitektur tradisional Banjar nampak sekali pembauran budaya, demikian pula alat rumah tangga, transport, tari, nyanyian dsb.

Masyarakat Banjar telah mengenal berbagai jenis dan bentuk kesenian, baik Seni Klasik, Seni Rakyat, maupun Seni Religius Kesenian yang menjadi milik masyarakat Banjar.seperti gambar di samping,adalah salah satu contoh seni Tradisional Banjar.

SENI SASTRA BANJAR

1. Bapandung
Pandung artinya meniru tingkah laku. Seni Bapandung ini muncul di Margasari, Kabupaten Tapin. Di perkirakan muncul abad ke 19 untuk menghibur masyarakat agraris. Bapandung adalah berkisah, sama dengan maandi-andi di sawah, tetapi tukang Pandung lebih dinamis,karena ia bercerita sambil meragakan apa dan bagaimana tokoh berakting. Secara penyajian, Bapandung adalah monolog tradisi.

2. Madihin


Madihin merupakan pergelaran sastra. Rangkaian syair-syair dan pantung yang menjadi bahan komunikasi dan informasi. Perkataan Madihi berasal dari kata “Madah” Madah artinya berkata-kat. Dari kata tersebut, jelaslah Madihin adalah karya seni budaya Islam dan terpengaruh kasidah Arabi, namun telah tercipta dengan bahasa Banjar. Menurut Seniman Banjar Amir Hasan bondan, seni Madihin sudah ada ketika pemerintahan Penambahan Sultan Adam di Kerajaan Banjar.

3. Basyasyairan
Seni Basyasyairan adalah pengaruh kasidah Arabi. Fungsi Basyasyairan adalah “Bajagaan” (Betunggu) pengantin lajang. Setiap ada malam pengantin lajang, kelompok pemuda dan pemudi berkumpul membaca syair bergantian di rumah pengantin wanita. Syair-syair tersebut sudah berbentuk buku yang berasal dari Sumatera dan Melayu misalnya, Syair Siti Zubaidah, Abdul Muluk, Syair Si Miskin, Syair Brahma Syahdan, dan lain-lain. Syair-syair ini menumbuhkan karya syair dari warga Banjar dengan Bahasa Banjar misalnya Syair Karuang, Syair Kiamat, Syair Carang Kulina dan lain sebagainya.

4. Bapapantunan
Unsur Melayu yang dianut pantun Banjar ternyata bentuk yang bervariasif. Anak-anak bapapantunan, orang desa “Batawak Pantun” (lempar melempat Pantun) dan orang tua bapantunan dalam acara tertentu.
Contoh Pantun   :

Parahu Bugis di Pulau Bakut

Mambawa emtber lawan lamari

Tabarusuk batis kawa dicabut

Tabarusuk pander jadi kalahi



Ka Sungai Rangas ka dalam Pagar

Ka Martapura tuju kahulu

Biar bungas kalawan langkar

Kahada guna mun kahada payu


Buah kasturi buah durian

Batangnya tinggi di atas gunung

Maasi asi dipadahi kuitan

Sakira diri jadi bauntung

5. Carita Rakyat
Sastar lisan berupa Cerita Rakyat hidup dari mulut ke mulut. Umumnya Cerita Rakyat ini muncul dipedesaan agraris. Ada beberapa buah cerita rakyat seperti : Intingan dan Dayuhan, Sangiang gantung, Ular Dandang, Batu Balah Batu Bangkup, Kisah Batu Banawa, dan lain sebagainya.
Label: Seni Sastra | 0 komentar
01:44 | Diposkan oleh Ihsan & irian | Edit Entri
Seni Rupa

1. Seni Bangunan
Rumah diam adat Banjar ditemukan izinnya bertahun 1871 sebagai rumah yang tertua dan diketahui taun berdirinya, terdapat di kota Banjarmasin. Pembangunannya didapat dari pemerintah Hindia Belanda dan tipeny ajenis rumah bubungan tinggi. Tahun 1885 diberitakan Sultan Adam memerintahkan memasang ukiran pada rumah banjar di dalam keraton Banjar. Bangunan Mesjid Jami di desa Wasah Kabupaten Hulu Sungai Selatan, kandangan yang dibangun tahun 1908, pada puncak mesjid diberi tatah ukiran bergaya klasik dan mimbarnya bertatahkan motif-motif gaya lama. Jelaslah bahwa pengaruh gaya klasik bangunan di keraton banjar Martapura saat itu sampai juga kepelosok Kalimantan Selatan.

2. Seni Ukir
Motif-motif ukiran yang dihasilkan zaman Hindu Buddha nampak masih dipelihara, karena dianggap pusaka yang tidak bertentangan dengan aqidah Islam. Nampak sekali kehadiran karya ukir Islam berupa kalimat Syahadat di atas pintu rumah Banjar dan berhiaskan motif tanaman merambat.

3. Seni Lukis
Seni lukis muncul pada pembuatan paying buur-ubur yang dihias oleh stilisasi relief biji-biji tasbih dan arguci yang diperkirakan tahun 1856, bahkan stempel kerajaan Banjar dilukis dengan gaya Arabi. Selanjutnya muncul lukisan di atas kaca berupa kaligrafi yang hingga sekarang maish berkembang di Kalimantan Selatan.

4. Seni Anyaman
Di Kalimantan SElatan pengaruh agama Islam sangat kuat mewarnai perkembangan seni rupa. Seni kerajinan dari rotan berupa tas pakaian , topi, dan tas tangan. Pembuatan kursi tamu bermacam ragam diberi anyaman rotan halus. Anyaman bermula dari desa Margasari, Kabupaten Tapin yang di bawa oleh pedagang dari luar.
Jumat, 26 Februari 2010

lagu-lagu banjar

Ampar-Ampar Pisang
Cipt. Hamiedan AC
Lagu ini berasal dari : Kalimantan Selatan

Ampar-ampar pisang
Pisangku balum masak
Masak sabigi, dihurung bari-bari 2x
Masak sabigi, dihurung bari-bari 2x
Manggalepak, manggalepok
Patah kayu bengkok
Bengkok dimakan api,
apinya kakurupan
Bengkok dimakan api,
apinya kakurupan
Nang mana batis kutung, dikitip bidawang 2x
Jari kaki sintak, dahuluakan masak 2x
Ampar-ampar pisang
Pisangku balum masak
Masak sabigi, dihurung bari-bari 2x
Masak sabigi, dihurung bari-bari 2x
Mangga ricak, mangga ricak
Patah kayu bengkok
Tanduk sapi, tanduk sapi, kulibir bawang 2x

Sapu Tangan Babuncu Ampat
Cipt. Zaini / Taboneo Group

Saputangan babuncu ampat
Sabuncunya dimakan api
Dimakan api
Luka nang di tangan
Kawa dibabat
Luka nang di hati
Hancur sakali
Tabang bamban jangan diparit
'Mun diparit buang ka sumur
Buang ka sumur
Rindang pang dandam
Jangan diharit
Lamun diharit
Mambawa umur


Paris Barantai
Cipt. H. Anang Ardiansyah
Lagu ini berasal dari Kalimantan Selatan

Wayah pang sudah hari baganti musim
Wayah pang sudah
Kotabaru gunungnya Bamega
Bamega umbak manampur di sala karang
Umbak manampur di sala karang
Batamu lawanlah adinda
Adinda iman di dada rasa malayang
Iman di dada rasa malayang
Pisang silat tanamlah babaris
Babaris...tabang pang bamban kuhalangakan
Tabang pang bamban kuhalangakan
Bahalat gununglah babaris
Babaris hatiku dandam ‘kusalangakan
Hatiku dandam ‘kusalangakan
Burung binti batiti di batang
Di batang si batang buluh kuning manggading
Si batang buluh kuning manggading
Kacilangan lampulah di kapal
Di kapal anak Walanda main komidi
Anak Walanda main komidi
Malam tadi bamimpilah datang
Rasa datang rasa bapaluk lawan si ading
Rasa bapaluk lawan si ading
Kasiangan guringlah sabantal
Sabantal tangan ka dada hidung ka pipi
Tangan ka dada hidung ka pipi

Anak Pipit
Cipt. Hamiedan AC

Anak pipit
Gugur matan di sarang
Ka tanah di sala rapun saray
Umay umay
Kada pang sampai hati
Malihat anak pipit 'kan cilaka
( * )
Kasihani anak pipit
Ambili anak pipit
Jangan biarkan anak pipit
Dalam sengsara
Kasihani anak pipit
Ambili anak pipit
Jangan biarkan anak pipit
Dalam sengsara

Bagasing Balogo
Cipt. H. Anang Ardiansyah

Bagasing main di palatar, di lantay cinik baputar
diulay wan tali balati, tali ayunan digawi
madayi disariki nini, tali ayunan digawi
karasmin di Banjar, bagasing balogo
Balogo di tangah jalan, malancar laju babanaran
jangan landaw urang dituju, nang lalu lalang taganggu
bursiah takana busu, dibuang sidin ka banyu
karasmin di Banjar, bagasing balogo
Bagasing, balalawasan bapusing
gasingnya kayu kamuning, mandangung babunyi nyaring
Balogo, tampurung balapis talu
ditegang takana paha, ati-ati biji nangka
La la la, la la la la la, la la la
la la la la, la, la la la
la la la la, la, la la la

Pakaian Pengantin Adat Banjar dan Pasar Terapung













Pakaian Pengantin Adat Banjar
Busana Pengantin Banjar adalah jenis busana pengantin suku banjar yang terdiri 4 macam yaitu :

1. Bagajah Gamuling Baular Lulut, yaitu suatu jenis busana pengantin klasik yang berkembang sejak zaman kerajaan Hindu yang ada di Kalimantan Selatan.

2. Baamar Galung Pancar Matahari, yaitu suatu jenis busana pengantin yang berkembang sejak zaman munculnya pengaruh agama Islam dan kerajaan Islam yang ada di Kalimantan Selatan. Amar artinya mahkota kecil yang dipakai pengantin wanita, di Sumatera disebut sunting.

3. Babaju Kun Galung Pacinan, yaitu suatu jenis busana pengantin yang mencerminkan masuknya pengaruh pedagang gujarat danChina di Kalimantan Selatan.

4. Babaju Kubaya Panjang, yaitu suatu jenis busana pengantin yang menggunakan kebaya panjang.
  Pasar Terapung           
 
          Banjarasin sebagai Kota seribu Sungai memang banyak dilalui sungai besar dan sungai kecil (kanal). Budaya sungai terus berkembang, memberikan corak tersendiri dan menarik. Salah satu budaya tersebut adalah PASAR TERAPUNG.
                Pasar Terapung memang menjadi khas Banjarmasin. Bertempat di Daerah Kuin, tepian Sungai Barito adalah pasar yang cukup menarik. Aktivitas dipasar Terapung dimulai pagi hari sebelum matahari terbit antara pukul 05.30 wit sampai pukul 08.00 wit. Barang yang diperdagangkan pun beragam, mulai kue khas Banjar , makanan khas banjar dan buah-buahan khas segar. Tempat jualannya, dari jukung-jukung kwcil.. Kemudian jukung besar/kelotok serta lanting.

Jukung Hias dan Tanglong

Biasanya dijiadikan sbagai kegiatan lomba warga masyarakat Banjar. Dalam kegiatan ini menampilkan lomba jukung hias tanglong, jukung Budaya, jukung Tradisional, dan jukung naga yang digelar tiap tahunnya.

CONTOH JENIS MAKANAN ORANG BANJAR










Patin Bakar
Ikan yang memang mudah kita jumpai dipulau terbesar di Indonesia ini memang memberikan tekstur daging yang special, lembut dan tebal. Dibakar dengan paduan bumbu kecap yang menbuat menu ini perlu untuk dicicipi.
Pepes Patin
Masih berbahan dasar ikan patin, satu lagi sajian special yang sayang untuk terlewatkan. Daging ikan yang dibalut dengan bumbu rempah-rempah khas Banjar benar-benar memanjakan lidah anda yang mencicipinya.
Ikan Papuyu Bakar
Inilah ikan khas Kalimantan yang banyak digemari warga setemapat. Memang lembutnya daging ikan papuyu ini memba
t orang menjadikan untuk menyantapnya lagi dan lagi.
Sayur Labu
Kalau kita sering melihat Labu Kuning dibuat kolak, ternyata di tangan oleh banjar disulap menjadi sayur yang amat lezat. Mirip dengan sayurl odeh, labu dimasak bersamaan dengan sayur seperti kol,kacang panjang dan lain-lain.

Seni teater, permaianan khas banjar dan Sasirangan Banjar


SENI TEATER
                Seni teater tradisional Kalimantan Selatan adalah seni teater yang merupakan bagian daari suatu upacara ritual yang lebh banyak ditujukan kepada yang gaib-gaib. Akan tetapi teater berfungsi pula sebagai sdni pertunjukan atau hiburan untuk rakyat.
                Seni teater Kalimantan Selatan tidak sepenuhnya Tradisional, ia juga disebut teater rakyat  :
A.      Teater Tutur
Teater tutur adalah yang dtuturkan oleh Seseorang, seperti bercerita, dimainkan, dan ditonton. Teater tutur ini dapat juga dikatakan sebagai Sastra Tradisional Yaitu :
Contoh  :
a.       Andi-Andi
Teater Andi-andi adlah seseorang bercerita tentang legenda, dongen dan lain sebagainya disaat orang gotong royang dan memanen padi Di Sawah.
Fungsinya untuk menghibur orang-orang yang lagi bekerja. Ceritanya dari syair-syair, tutur candi, dan dongengan. Jenis teater ini telah mulai tidak ada dijumpai lagi, karena si penutur sudah tidak ada lagi habis dimakan usia.

B.      Teater Non Tutur/Drama Rakyat Tradisional
Contoh  :
a.       Teater Japin Carita
Teater Japin Carita menceritakan tentang tingkah polah kehidupan masyarakat disekitarnya, tentang perkawinan, percintaan, kerajaan dan sebagainya. Sebelumnya terjadi bujuk-bujukan dengan stilisasi tari japin, tema ini lambat laun berubah menjadi tarian gembira oleh anaak muda.
Ada pula teater japin yang menceritakan pembela kebenaran, seperti dalam dongeng, yakni satria yang jujur, berani membela masyarakat. Teater ini tumbuh di Desa Sungai Miai, Kota Banjarmasin  tahun 1902.
b.      Teater Anak Delapan
Asal mula teater tradisi Anak Delapan adalah tarian berbaris-baris delapan orang anak raja-raja pada suatu pesta dalam bentuk tari dan nyanyi. Kemudian datang seorang raja yang mengandalkan keterampilan.
Pada kurun waktu tertentu tarian ini menjelma atau berubah menjadi suatu drama/teater tradisi yang ceritanya Istana Sentris mirip seperti teater Mamanda. Teater ini masih hidup di Kabupaten Kotabaru dan di Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan.




 CONTOH PERMAINAN BANJAR

BATIWAH

Dalam permainan Batewah, sasaran yang dituju kayu kecil yang disusun menyerupai susunan untuk api unggun. Susunan kayu itu pun dilempari untuk menjatuhkannya. Dalam bermain tewah minimal ada 3 orang pemain, 1 pemain jaga/pasang dan 2 pemain sebagai penewah yang naik/bersembunyi. Sebanyak-banyaknya pemain dalam satu permainan tewah biasa ada 8 orang. Permainan ini bisa dilakukan oleh anak laki-laki dan perempuan.
Setelah lapangan permainan disiapkan maka pemain yang melempar berusaha untuk mengenai tumpukan kayu tadi, apabila kena maka pemain yang jaga menyusun kembali kayu sambil pemain yang lain bersembunyi. Pemain yang jaga setelah selesai menyusun kembali akan mencari pemain lainnya yang bersembunyi. Pemain yang pertama kali ditemukan biasanya akan menjadi giliran jaga berikutnya. Dalam permainan ini tidak diperlukan kalah dan menang, permainan akan berakhir bila pemainnya sudah merasa kelelahan.



BALOGO 


Balogo merupakan salah satu nama jenis permainan tradisional suku Banjar di Kalimantan Selatan. Permainan ini dilakukan oleh anak-anak sampai dengan remaja dan umumnya hanya dimainkan kaum pria.
Logo terbuat dari bahan tempurung kelapa dengan ukuran garis tengah sekitar 5-7 cm dan tebal antara 1-2 cm dan kebanyakan dibuat berlapis dua yang direkatkan dengan bahan aspal atau dempul supaya berat dan kuat. Bentuk alat logo ini bermacam-macam, ada yang berbentuk bidawang (bulus), biuku (penyu), segitiga, bentuk layang-layang, daun dan bundar. Selain dengan tempurung Logo juga sekarang bisa dibuat dengan plastik oli yang tidak terpakai.Yang biasanya plastik tersebut dipanggang dan dibentuk atau dilelehkan dan dicampurkan dengan baha-bahan plastik kuat seperti plastik bekas balsam.
Dalam permainnannya harus dibantu dengan sebuah alat yang disebut panapak atau kadang-kadang beberapa daerah ada yang menyebutnya dengan campa ,yakni stik atau alat pemukul yang panjangnya sekitar 40 cm dengan lebar 2 cm. Fungsi panapak atau campa ini adalah untuk mendorong logo agar bisa meluncur dan merobohkan logo pihak lawan yang dipasang saat bermain.




Sasirangan
             Suku Banjar di Kalsel memiliki kain khas yang dipakai dengan nama Sasirangan. Kain ini umunya digunakan sebagai kain adat yang biasa digunakan pada acara-acara adat suku Banjar dan sekarang juga dikalangan anak sekolah dan guru sebagai seragam.
             Kata sasirangan berasal dari kata menyirang yang berarti menjelujur, karena dikerjakan dengan cara menjelujur kemudian diikat dengan tali raffia dan selanjutnya dicelup, hingga kini sasirangan masih dibuat secara manual.

Rumah Adat Banjar

Rumah Adat Banjar
Salah Satu Contoh Rumah Adat Banjar

Mengenai Saya

Foto Saya
banjarmasin, Batola, Indonesia
SMAN 1 ANJIR PASAR